All About My FIRST

Si Maya kayanya heboh bgt, update sana sini. Norak! Lebay!
Maaf yaaaa kakaaakk, tapi emng memorable banget siihh.. Kenapa memorable bgt?? Nih aku ceritain detailnya.

Kamis (28/5) sore menjelang malam aku siap-siap pulang ke kosan setelah sebelumnya nginep di markas karna ngejar deadline. Abis begadangan ditambah belum tidur yang ‘benar’ bikin aku pengen cepet nyampe kosan. Begitu sampe kosan, yg ada dipikiranku hanya ingin tidur nyenyak, toh besok agendanya cuma nemenin Kaka Nunu meeting. Hehehee… Lagi siap-siap mau bobo, si Dwi nge-chat aku. Diawali dengan sepak-sepik basi, sampe akhirnya dia ngajakin aku merealisasikan rencana yang sempat tertunda (cieelaahh).
“Mbak, minggu-minggu ini sibuk ga?”
“Lagi ngerjain SIAP sama SIMPUL sih, wii.. Duedatenya rabu (3/6).. Sama bantuin Kaka Nunu sampe akhir minggu ini.. Kenapa?”
“Diajakin Jefry sama Mas Adhi ke Papandayan, Mbak”
“Kapan?”
“Berangkat hari minggu ini sampe hari selasa”
“Heeee???”
“Mbak mau ga? Kalo mau, besok/lusa aku bawain perlengkapannya mulai dari cariel sampe perintilannya”
“Seriusan Wi?? Siapa aja?”
“Serius Mbak. Tadi sih yg fix baru Jefry sama Mas Adhi doang. Klo Mbak Maya ikut, aku juga ikut. Ikut aja yu mbaaakk”
“Yowes aku ijin mamaku dulu yoo”

Ga kepikiran sama sekali mau berangkat naik gunung yg mengitung harinya bisa pake satu tangan doang. Persiapan fisik? Baru sekali olahraga dan itupun udah beberapa minggu yg lalu. Persiapan mental? APALAGI!! Tau medannya kaya apa aja, nggak!! Persiapan pikiran? Masih nyantol kerjaan yg duedate. Persiapan perlengkapan? Seperti yg tertera dipercakapan diatas, SPONSORED BY DWI PREMADHA LESTARI. Persiapan ijin orang tua? Nah, ini niiihh.. Mana abis ada berita pendaki jatoh di merapi + mahasiswa Indonesia yg dievakuasi di pegunungan Jerman, ga yakin dikasih ijin, tapi yg namanya usaha mah boleh-boleh aja yaaakk.. Besok paginya, jumat (29/5) pas lagi nunggu mau meeting, aku telpon mama deh, ceritanya mau ngerayu minta ijin. Sebelum telpon, nyusun kalimat yang bagus dulu supaya diijinin dan meyakinkan tanpa harus bohong. Setelah basa-basi sebentar, masuklah ke inti pembicaraan.
“Ma, Maya pernah bilang kan mau camping ke Papandayan?”
“Oh yg gajadi waktu itu?”
“Iyaaa, nah sekarang mau dijadiin.”
“Kapan?”
“Berangkat hari minggu ini, pulangnya selasa, boleh?”
“Loh, bukannya mau nginep di rumah Kaka Nunu?”
“Katanya gapapa, Ma. Udah bilang gajadi nginep. Hehhee”
“Sama siapa aja?”
“Yang udah fix baru Jefry sama Adhi. Dwi ikut kalo Maya ikut. Trus ga tau siapa lagi.”
“Oh yaudah, hati-hati!”
Meeen, ogut lagi di lobby menara BNI46, girang binggooo mamake ngijinin gampang banget ga pake rempong!!! Alhamdulillah dipermudah..

Jumat sore, ngumpul lah tuh di tower 2 ngebahas persiapan. Aku yg awalnya bawel nanya Dwi “Wi, aku mesti nyiapin apa? Berangkatnya gimana? Naik apa? Darimana? Jadinya siapa aja? Dll” cuma dijawab satu kalimat sama Dwi “Ini baru mau diomongin, Mbak.” Hihihiii, ketauan bgt newbie-nya yak?! Maap yaaakk.. Heheheee.. Setelah diobrolin, ternyata yg bakal berangkat itu 6 orang, yaitu: Aku, Dwi, Adhi, Jefry, Dzikri dan Mas Rado. Kemudian pembahasan selanjutnya adalah list perlengkapan dan logistik yg harus dipersiapkan. Selama diskusi, aku cuma ngeliatin mereka aja, karena aku bener-bener ga punya pengalaman naik gunung.
“Napa lau cengar-cengir?”
“Gpp, amaze aja”
“Amaze kenapa?”
“Kemaren, jam segini, gw gada pikiran sama sekali tentang naik gunung dan semacamnya. Tapi skrng?! Hihihii”

Sabtu (30/6) sibuk diskusi di group WA, dari mulai ngelist perlengkapan yang udah ataupun yang belum ready, sampe nentuin meeting point dan rencana berangkatnya. Karena aku juga lagi ada duedate, sambil dikerjain juga lah itu kerjaan, biar ga ganggu deadline.

Sabtu malem sampe minggu dini hari, aku gabisa tidur. Over exited kaya anak kecil mau tamasya. Biarin dibilang kaya gitu, emng kenyataan gabisa tidur kok! Bolak balik ngecek perlengkapan, takut ada yg ketinggalan (plus efek nyobain ngupi di warungnya si Om Jepri juga siih -___-‘)

Minggu pagi aku udah ready to go banget! Sampe temen sekamar aku bilang, “Frau, aku semalem bangun jam 3, kamu blm tidur. Aku bangun subuh, kamu udah sholat. Aku bangun pagi, kamu udah mandi. Ga tidur ya?” Wkwkwwkkk.. Tapi apa daya, ternyata keluar kosan baru jam2an. Hahahhaaa.. Cus ke meeting point di rumah Jefry.. Nah, dimulailah segala pengalaman pertamaku.

Belanja logistik yang masih kurang. Belanja sih biasa, tapi entah kenapa belanja kali ini terasa beda. Banyak hal yang perlu diperhitungkan selain memenuhi kebutuhan. Packaging, rasa, jumlah, dll semua diperhitungkan. Setelah belanja, balik ke meeting point, dapet kabar ternyata Dzikri gajadi ikut. Jadilah kita berangkat ber5. Dan dimulailah kami plinces plinces packing duluan. Dan walopun udah packing duluan, teteup loh pria-pria itu yg selesai duluan!! Alhasil logistik yg niatnya mau dimasukin dicariel kami para plinces, jadi masuk cariel yg lain deh gegara kami kelamaan packingnya.. Hahahhaaa

Rencana awal, abis maghrib berangkat ke tempat bus primajas*, tapi sampe isya juga masih ngendok di rumah Jefry. Hahahaa.. Setelah semua set up, berangkatlah kita. Pertama kali gendong carriel trus naik motor, itu rasanya kaya mau kejengkang! Tapi alhamdulillah masih bisa bertahan. Setelah keluar komplek, nyambung angkot 2x, sampe akhirnya nyampe di tempat bus. Begitu masuk kedengeran suara “yang garut yang garut, terakhiiirrr!” Wah, senyum mengembang dong sebentar lagi berangkat! Tapi kok ya yg lain malah duduk di ruang tunggu, bukannya naik bus?! Ternyata masih nunggu temennya Adhi. Yowes, aku ikut aja sama yg udah hatam. Sampe akhirnya bus yg dibilang terakhir itu berangkat. Dalam hati aku bilang “yah, gagal deh. Masa masih di Jakarta udah gagal?!” Ga lama temennya Adhi dateng, trus nanya-nanya bus yang ke garut, DAN TERNYATA MASIH ADA!!! *haduh Mayaaa, jangan polos-polos amat sih dikibulin calo bus. Hihihii* naik lah kita ke dalam bus yang tujuannya terminal Guntur, Garut itu. Setelah tanya2, kira2 nyampe jam4 subuh. Oke, bisa tidur dulu dijalan. That’s what i thought, buuuuuttt… Oke lah aku emng tidur pas di tol, tapi pas keluar tol (entah apa nama tol-nya), mana bisa aku tidur?! Supirnya ngebut banget bawa bus-nya!! Plus jalannya ngeliuk-liuk! Alhasil melek sepanjang perjalanan.
Jam2 pagi, bus-nya memasuki pekarangan suatu tempat.
“Udah nyampe nih kayanya.”
“Heeee?? Katanya nyampe jam4?? Ini masih jam2???”
“Ya tapi emang udah nyampe..”
Mayaa, perjalanan itu tergantung jarak. Waktu perjalanan hanya estimasi, CATET! Oks

Nyampe terminal kepagian, para pria itu lagi nego angkot buat ngangkut kita ke tujuan berikutnya. Aku ngapain?? Liat-liat pemandangan laaahh.. Pemandangan apaan? Pemandangan terminal guntur jam 2 pagi. Aku pernah ada di terminal blok m jam 1 pagi dan itu masih rame, penuh dengan asap knalpot bus!! Beda bgt sama terminal guntur (yaialaaahh). Setelah deal dengan akang-akang angkotnya, cus lah kita. Sampe dipemberhentian berikutnya, udara udah lebih dingin. Aku pake deh tuh jaket apalah namanya, lupa. Pertama kali pake outfit kaya begitu (celana cargo + jaket) hahhaaa..
Next kita mesti naik mobil kol (mobil yg biasa untuk ngangkut sayuran). Sepanjang perjalanan, kalo liat pemandangan sekeliling emang agak menakutkan karena kebon2 gitu, tapi kalo liat keatas, beeeeuuuhhhh jelas banget bintang bertaburan dilangit (walopun plinces plinces duduk didepan, jadi liatnya keluar jendela). Pemandangan yang belum pernah aku lihat sebelumnya, Subhanallah cantiknyaaaa. Walopun gabisa difoto, tapi terekam kok di memori otakku 🙂
Nyampe di camp pertama, masih takjub sama langit bertambur bintang, sampe bisa lupa sedikit sama dingin yang mulai terasa banget. Setelah jalan sedikit sambil liat ke langit, kita istirahat sebentar gelar mantras dan masak air untuk bikin minuman panas dan makan mie (baru mulai udah mie ae, ckckckk)

IMG_20150601_062157

Jam setengah 6, matahari mulai muncul. SUNRISE!!!! That’s not my first sunrise, tapi ini pertama kalinya liat matahari terbit dari balik pegunungan. Biasanya mah dari balik gedung tinggi atau dari balik pohon. Setelah senam pemanasan sebentar, dimulailah perjalanan dengan berjalan kaki menggunakan kaki sendiri + gendong carriel. Track awal masih ada pohon di kiri-kanan track, tapi begitu memasuki daerah bekas erupsi + kawah, subhanallah keliatan disekeliling gunung menjulang. Awal2 masih oke liat kiri-kanan, foto2, ngobrol, dll.. Setengah jam kemudian aku mulai nunduk jalannya, perhatiin track dan langkah kaki karena jalannya dibebatuan. Napas mulai ngosngosan. Kenapa aku tau baru setengah jam perjalanan? Karena emang aku itungin! Ga belajar dari pengalaman sebelumnya, aku dikasih tau kira2 kita nyampe jam5an. Itu estimasi standard waktu untuk aku yg masih newbie (yg pasti bakal banyak istirahatnya). Nah, dikasih tau bakal nyampe jam5 sore, sedangkan liat jam baru jam6 pagi gimana ga jiper?? Lama binggo kaya anak kecil nungguin waktunya buka puasa. Tapi ya dinikmati saja (sugesti pada awalnya).

IMG_20150601_081116

Proses perjalanan mungkin ga banyak aku ceritain yaaa.. Intinya sih banyak istirahatnya, banyak berentinya, pelan2 jalannya. Walopun plinces plinces udah jalan duluan tiap abis berhenti, tetep aja ditempat pemberhentian berikutnya paling belakangan nyampenya, dibalap mulu euy.. Heheheee

IMG_20150601_080907

Nah, kali ini belajar dari kejadian sebelum2nya nih.. Keseringan diPHP-in, “ayo, dikit lagi nyampe” (nyampe tempat yg lain pada nungguin) “ayo, didepan jalannya landai kok” (padahal tanjakan) dan berbagai macam bentuk semangat yang menurut aku PHP, bikin aku ga percaya pas dibilang “sedikit lagi nyampe” untuk kesekian kali. Karena pas aku cek jam, baru jam9!! Masih 8jam perjalanan lagi!! Eh, tapi kok udah keliatan warna-warni tenda yak? Dimana ini? Ternyata beneran nyampe di Pondok Saladah, tempat campingnya!!
“Lah, udah banyak tenda aja?’”
“Ya emang udah nyampe.”
“Tempat ngecamp sementara?”
“Nggak, sampe pulang laahh”
“Lah, beneran nyampe?”
“Iyaaaa, tadi kan dibilangin dikit lagi sampe”
“Ih, tapi katanya nyampenya jam5??”
“Ya bagus dong lebih cepet”
Emang dasar Maya, ternyata belum belajar dari kejadian sebelumnya… Ckckckkk -_____-
Karena sebelumnya sempet kepisah dengan yg lain, akhirnya group yg ketinggalan dibelakang harus nyari2 group yg duluan diantara lumayan banyak tenda betebaran.
Akankah kami dipertemukan?! Ceilaaahh..
Tunggu kelanjutannya ^^~~